Jenis Penyakit Hati Diatasi Dengan Obat Gangguan Hati

Hati Anda merupakan organ tubuh yang bertugas melakukan berbagai fungsi tubuh. Hati membantu mencerna makanan, mengubahnya menjadi energi, dan menyimpan energi tersebut untuk digunakan di kemudian hari. Hati juga memainkan peran penting dalam menyaring zat-zat beracun dari darah. Saat hati tidak berfungsi dengan baik karena adanya penyakit ataupun gangguan hati apapun, hal ini dapat berpotensi memengaruhi kesehatan dengan serius. Untungnya, apabila dideteksi sejak jenis, kebanyakan penyakit hati dapat diobati dengan obat gangguan hati yang tepat. Artikel ini akan membahas berbagai macam gangguan hati yang perlu diketahui.

Gejala penyakit hati bervariasi tergantung dengan penyebab utamanya. Dokter perlu melakukan pemeriksaan dan diagnosa guna dapat membuat rencana perawatan dan mengetahui obat gangguan hati yang tepat. Mengingat penyebabnya beragam, ada beberapa gejala umum yang perlu diwaspadai apabila Anda menderita penyakit hati, seperti kulit dan mata yang menguning, air seni yang berwarna gelap, kotoran berwarna pucat atau berdarah, pergelangan dan kaki yang membengkak, perut yang membengkak, mual dan muntah, hilangnya nafsu makan, kulit yang terasa gatal, dan mudah lebam. Apabila gejala tersebut dirasakan, potensi jenis penyakit gangguan hati di antaranya adalah:

  • Hepatitis

Hepatitis merupakan peradangan pada hati yang disebabkan oleh virus.  Hal ini menyebabkan peradangan dan kerusakan hati, membuat hati kesulitan berfungsi sebagai mana mestinya. Semua jenis penyakit hepatitis menular, namun Anda bisa mengurangi risiko penularan tersebut dengan mendapatkan vaksinasi tipe A dan tipe B serta melakukan tindakan pencegahan, salah satunya adalah menggunakan pengaman saat berhubungan seksual.

  • Penyakit hati berlemak

Lemak yang menumpuk di hati dapat menyebabkan penyakit hati berlemak. Ada dua jenis penyakit hati berlemak, penyakit hati berlemak alkoholik (yang disebabkan karena konsumsi alkohol berlebih) dan non-alkoholik (yang disebabkan karena faktor lain yang peneliti masih coba untuk pahami hingga saat ini). Apabila tidak mendapatkan obat gangguan hati, kedua jenis penyakit hati berlemak tersebut dapat menyebabkan kerusakan hati, menyebabkan sirosis dan kegagalan hati. Diet dan perubahan gaya hidup ke arah yang lebih sehat dapat meringankan gejala serta mengurangi risiko komplikasi di kemudian hari.

  • Kanker

Kanker hati pertama kali berkembang di hati. Apabila kanker bermula di bagian tubuh lain kemudian menjalar ke hati, penyakit ini disebut kanker hati sekunder. Salah satu jenis kanker hati yang paling umum dijumpai adalah hepatocellular carcinoma. Komplikasi penyakit hati, terutama yang tidak mendapatkan perawatan obat gangguan hati, dapat meningkatkan risiko kanker hati.

Perawatan

Kebanyakan penyakit hati bersifat kronis, dalam berarti seseorang akan menderita penyakit ini selama bertahun-tahun dan bahkan tidak akan pernah disembuhkan. Namun, penyakit hati kronis masih dapat dikontrol dan dirawat. Bagi beberapa orang, perubahan gaya hidup sudah cukup untuk menjaga gejala yang dialami tetap terkontrol, misalnya dengan membatasi asupan alkohol, menjaga berat badan yang ideal, minum lebih banyak air putih, dan mengadopsi diet ramah hati seperti makan banyak serat dan mengurangi konsumsi lemak, gula, dan garam.

Tergantung jenis kondisi gangguan hati yang dimiliki, Anda akan membutuhkan perawatan obat gangguan hati, seperti obat antivirus untuk mengatasi hepatitis, steroid untuk mengurangi peradangan hati, obat tekanan darah, antibiotik, obat-obatan untuk merawat gejala khusus seperti kulit yang gatal, dan vitamin serta mineral untuk meningkatkan kesehatan hati. Dalam beberapa kasus tertentu, Anda membutuhkan operasi untuk mengangkat seluruh atau sebagian hati. Biasanya, transplantasi hati hanya akan dilakukan apabila pilihan perawatan lain gagal menunjukkan hasil yang memuaskan.